Stop bullying ya mama....

PS: there’s nothing wrong with getting bigger boobs, lips or butt. Our intention is YOU don’t need it. It’s NOT necessary. Educating yourself by reading books and having big ambitions can actually change the world consciously or unconsciously.
source : instagram.com/womenontopp


Berasa nampyol gak sama quote nya, kalo saya nampol banget, apalagi buat mereka-mereka yang masih suka ngomongin "body shaming". jadi keinget waktu jaman-jaman masih single, saya kategori yang badannya kurus, tiap ketemu orang pasti yang diomongin "duhh..badanya terlalu langsing ya...", "gak doyan makan ya..", "kecapean ya jadi badan nya nyusut" pokoknya ada aja opening pembicaraan nya, tentang bentuk tubuh saya, dan saya sampe udah bosan plus sabar yang meningkat kearah sebel sama orang yang ngomong dan menyalahkan diri sendiri, kenapa kok badan saya kurus banget.

Terus santai aja? huhuhu nggakkkk.. efek dari bullying verbal itu saya sebisa mungkin untuk menaikkan berat badan, dari olahraga, minum jamu, minum obat,minum susu yang bisa nambah berat badan, makan yang bisa menambah berat badan dll. hasilnyaa adalahh?? badan saya tetap aja gitu gak naik-naik, udah segitu aja. Kalo di indeks masa tubuh badan saya tuh indeks yang rendah, tapi apa daya saya udah mencoba untuk menaikkan berat badan, tapi gak ada perubahan.

Di masa itu saya jadi down dan minder ke diri sendiri, jadi gak pede untuk ngaca karena ending nya nyalahin diri sendiri karena bentuk tubuh yang gak ideal versi orang lain. Butuh waktu yang cukup lama juga sampe pada akhirnya saya sadar kalo orang gak bisa se enak jidad nya untuk ngomongin atau ngomentarin bentuk tubuh saya yang emang udah begitu aja, awalnya saya hanya mesam mesem setiap dikomentarin, tapi lama-lama saking eneg nya sama mereka yang bullying saya. saya udah niat kalo mereka komentar lagi , saya gak akan diem aja. saya juga punya hak untuk membela diri saya.

Julidan orang terhadap penampilan seseorang macam seperti tradisi atau dianggap seperti perbincangan santai dan ringan. padahal efek dari bullying verbal itu mempengaruhi banget. kenapa gitu ya bahasan nya gak bisa yang lebih intelek gitu.. "eh..lo seneng baca ya? buku apa sih yang biasa lo baca.., share lah inti bukunya, gw males nihh baca buku" , atau kalo kita tau orang nya seneng dandan bisa dong ya kita ngobrol tentang permake-up an. Bukan tentang hasil dari make-up nya atau penampilan si orang nya, apalagi ngomongin bentuk badan si orang nya itu.

sebenernya sih gak hanya tentang body shamming ya... mom-shamming juga ada kan yaaaa.... duhh ini juga bikin gemez ya buibuk, apalagi kalo lagi ada di antara para ibuk-ibuk yang lagi ngumpul selalu aja ada ibuk yang tetiba menjadi dominan ngobrolin tentang betapa hebatnya dia sebagai ibu, dengan berbagai macam kegiatan nya dia sebagai ibuk dan perfect goals nya dia terhadap anak nya. Gak salah sih ini, tapi kalo udah mulai overload yang dia sampaikan, dan membuat gak nyaman suasana ini nih yang rempyong. hampir ibuk-ibuk ngalamin ya di situasi bertemu mom-perfect ini, ya di lingkungan ibuk-ibuk sekolah, arisan, teman kantor, bahkan teman deket.

Kalo saya pernah ngalamin bertemu dengan salah seorang ibuk bekerja, temen deket juga nggak sih.. tapi karena ada beberapa hal kerjaan yang saya harus ketemu dengan si ibuk ini. dari obrolan yang hanya kami berdua, dia menceritakan bagaimana ia sebagai ibuk bekerja harus mengurus anak-anak dirumah, mengajarkan anak-anak belajar dirumah, mengikuti kegiatan sekolah, menjadi pengurus orang tua di sekolah anak, sampe cara bahasa dia ke anaknya yang dia contohkan ke saya.., saya sih ngerasa santai aja nghadapin ibuk macam ini. karena udah hampir jadi konsumsi umum bagi para ibuk-ibuk seperti saya jadi ya gak ada salahnya mendengarkan cara dia. cuman berasa gak nyaman saat diantara obrolan kami berdua dia menyampaikan "ohh,,,, ternyata dirumah ada kerjaan ya..." , kirain cuman ngurus anak aja. uhukkk CUMAN ya buk, ini sih bikin kzl banget ya, bisa nya dia bilang kalo ngurus anak itu CUMAN ngurus anak, saya sampaikan gak pake panjang-panjang sih kalo dirumah saya membesarkan calon pemimpin, calon imam dan calon pemimpin rumah tangga. setelah bertemu dengan ibuk ini, saya membesarkan diri sendiri untuk tidak terpengaruh dengan "ejekan" nya , malah jadi intropeksi bagi diri saya sendiri.

Ternyata anggapan yang masih melihat stay at home mom itu hanyalah sebuah pekerjaan CUMAN itu masih berseliweran. gak ada yang salah kan ya mau sebagai stay at home mom, atau working mom. campaign ini kayaknya juga udah banyak banget kita lihat diberbagai macam media social, tapi tetap aja masih ada yang beranggapan seperti ibuk yang saya ceritakan tadi.
Menjadi stay at home mom atau working mom , adalah sebuah pilihan bagi ibuk. toh pada intinya adalah seorang ibuk kan..., bekerja di kantoran atau tidak bekerja dikantor tidak ada kaitan nya dengan ibuk., ibuk tetaplah ibuk bagi anak-anak.

Ibukjugamanusia


18 comments:

  1. Buktikan dengan prestasi anak2 Bun! Semangat ^-^

    ReplyDelete
  2. Betul itu mba, aku juga dari dulu kurus, sudah makan sesuai porsi badan ya segitu, dibilang kok kurus, kok lemes, dijawab aja dengan Mesam mesem, emang dari dulu begini mau diapain? Dan orang yang komentar tadi terdiam

    ReplyDelete
  3. yap ibu itu memang hanya manusia, juga manusia seperti yang suka nyinyir, hehe. Kadang entah kenapa mereka gampang banget gitu jahat sama omongannya ketika di bales seketika jadi orang yang paling terzolimi, sebel, hehe. Tapi ya kita harus banyak sabar. Apa yang di tabur, nanti akan dia tuai juga sesuai dengan yang dia lakukan. Asalkan kita enggak membalasnya sih, istigfar aja.

    ReplyDelete
  4. Setuju mbaak aku suka dibully aduh setelah jadi IRT gemuk banget dll kadang biasa aja tapi lama-lama baper huhu sad kita juga manusia kan moms

    ReplyDelete
  5. Dua tahun terakhir ini BB saya turun 8 kg krn saya jaga pola makan banget.. Yang ketemu sering komen yang kuruslah, nyuruh makan banyak.. Duuh.. Nyebelin emang

    ReplyDelete
  6. Aku sudah bisa disebut tiang listrik saking kurusnya. Bete, emang mba. Tapi, sabodo deh sama kata orang. Karena akan gendut pada waktunya. Wkwwk....
    Soal ibu yang super perfect aku suka dengerin z, karena kadang malas saja dengarnya. Kalau diskusi mah hayu-hayu z diladenin.

    ReplyDelete
  7. Wah sama mbak dlu sya Juga ke lewat kurus dan sering kena body shaming. Selalu baper lalu ad di titip ahh bodo amat badan badan gue yg pnting sehat kampret. Dan habis itu ga peduli lagi. Hahahaha

    ReplyDelete
  8. Kalau saya sih enjoy aja, pas ada yang bilang kurus, saya bilang aja, loh ini ukuran ideal model lho... haha... *emak membela diri

    ReplyDelete
  9. Yups mbk, yg namanya ibuk ya tetep ibuk, hehe.
    Mungkin si ibuk 'working mom' td lagi kecapaian. Karena banyak aktifitas, mbak.
    Dimaafkan saja mb, hehe.

    ReplyDelete
  10. Dijadikan bahan omongan atau dibully itu jelas nggak mengenakkan ya. Saya berusaha menghindarinya. Salah satunya dengan menghindari ngumpul dg para bigos saat di kantor dan lebih sering di rumah d/p ngumpul t3tangga. Minimal dari kita dulu ya😊

    ReplyDelete
  11. Hehe...kurus, sedang atau gemuk bagi saya yg penting sehat dan mmpu mnjlnkn tugas sebagai ibu rumah tangga yg baik. Atau pekerja kntoran yg kerja di kntor. Yg jls tetep dmngat ya apalagi kyk kita yg IRT dan pny pnghasiln sndiri. Smngat y mbaaa

    ReplyDelete
  12. Melihat org dibully timbul rasa kasih kasihan apalagi kl diri kita yg mengalami

    ReplyDelete
  13. Body shaming atau mom shaming emang enggak banget. Zaman now, gitu loh. Ini zamannya menghargai orang lain Karena seharusnya manusia zaman now tuh semakin cerdas.

    Saya sih lebih suka menyebut semua ibu itu bekerja. Seperti kata Ibu Septi Peni: bekerja di ranah domestik dan ranah publik. Dua-duanya sama beratnya karena saya sudah pernah merasakan kedua peran itu :)

    ReplyDelete
  14. Iya nih, paling kesel ya sama orang yang suka nyinyir. Tapi ini membudaya. Trus kadang, kitanya juga ikut2an :(

    ReplyDelete
  15. Mama sekarang emang kejem kejem ya Bun, apapun di komentarin bukannya di doakan yang terbaik, saya pun sering merasakannya

    ReplyDelete
  16. Saya setuju banget sama pernyataan mba ine, bahasan yang lebih intelek. WKWK
    Karena saya sering gerah sama yang cuma ngobrol kosong, atau istilahnya yang unfaedah gitu.

    ReplyDelete
  17. Emng y mb body shaming gak keren banget
    Lucuny ketika dibales si pelaku malah baper pisan
    Lah gimana se
    Kalau g mo dicubit y jgn nyubit yekan mb

    ReplyDelete
  18. Saya juga awet kurusnya,, malah sekarang dibilang tambah kurus,, hadeh,,

    ReplyDelete